Dinilai Jadi Korban Opini, KPK Diminta Bebaskan Ade yasin Dari Segala Tuduhan

Dok. Istimewa

BOGOR – Musabab dakwaan kepada Bupati Bogor nonaktif, Ade Yasin soal suap menyuap terkuak. Ternyata, aksi suap kepada BPK Jawa Barat hanya diperankan oleh Ihsan Ayatullah.

Ya, Kepala Sub Bidang Kas Daerah BPKAD itu disebut-sebut sebagai aktor suap. Ihsan diduga melakukan pengumpulan duit dengan inisiatif sendiri tanpa ada persetujuan dari Ade Yasin. Saat menjalankan aksinya, Ihsan kerap mengaku-ngaku sebagai orang dekat Ade Yasin.

Menurut Komunikolog Politik dan Hukum Nasional Tamil Selvan menyatakan, dari kronologi kasus suap pegawai BPK Jawa Barat kalau Ade Yasin bisa dikatakan hanya korban.

Bacaan Lainnya

Tamil sapaan akrabnya meminta kepada KPK yang dipimpin Firli Bahuri bisa membebaskan Ade Yasin dari segala tuduhan. “Saya melihat Ade Yasin ini korban dari opini, padahal pelakunya bukan Ade,” ungkapnya kepada wartawan, Selasa (19/7)

Bahkan dalam dakwaan tidak ada disebutkan kalau Ade Yasin ditangkap operasi tangkap tangan alias OTT.

“Membebaskan Ade tidak mempermalukan KPK. Artinya jelas secara hukum tidak bersalah dan ini adalah hak dari Ade Yasin karena menjadi korban,” tukasnya.

KPK, kata Tamil, bisa mengorek lebih dalam lagi soal peran Ihsan Cs. “Bisa saja duit yang dikumpulkan oleh Ihsan dari dinas maupun kontraktor itu untuk kepentingan pribadi atau memperkaya diri sendiri,” beber Tamil.

Sebelumnya, Pengacara Ade Yasin, Roynal Christian Pasaribu membantah kliennya terjaring operasi tangkap tangan (OTT) oleh KPK. Menurut dia, Bupati Bogor nonaktif itu awalnya diminta KPK hadir memberikan keterangan.

“Sebagaimana kita ketahui, dalam persidangan hari Rabu (13/7) dilatarbelakangi peristiwa operasi tangkap tangan di kediaman Ade Yasin. Padahal pada saat itu beliau dipanggil oleh KPK untuk memberikan keterangan,” ucap Roland usai persidangan di Pengadilan Tipikor Bandung.

Akan tetapi, kata Roland, hal itu disebut-sebut sebagai OTT. Padahal, sambung dia, sebagaimana dakwaan pun tidak ada disebutkan peristiwa OTT.

“Kita tidak melihat hal itu pada saat kejadian tanggal 27 April 2022. Pada hari ini pun pembacaan dakwaan yang dilakukan oleh Jaksa KPK tidak ada disebutkan masalah OTT tersebut. Seolah-olah ini adalah hasil pemeriksaan dari sebuah laporan biasa,” tuturnya.

Bupati Bogor nonaktif Ade Yasin diduga menjadi korban dari anak buahnya sendiri. Sebab, kode fotokopian yang diungkapkan Ihsan Ayatullah dalam kasus suap pegawai BPK Perwakilan Jawa Barat disebut-sebut hanya karangan belaka.

Sumber wartawan di Pemkab Bogor menyebutkan, kalau Ihsan hanya mengklaim sebagai orang dekat Ade Yasin.

“Bu Bupati Ade tidak ada orang dekat. Dia (Ihsan-red) saja yang mengaku-ngaku. Dan setahu kami itu Bu Ade bekerja profesional dan tegas,” tegas ASN yang namanya enggan ditulis kepada wartawan, Jumat (15/7).